Kembali Random

Leave a Comment

Baru ngeh kalau blog ini mulai terabaikan sejak dua bulan lalu. Sepertinya mulai terbuai dengan kesibukan yang sebenarnya itu-itu saja. Jangan sampai seperti tipikal pegawai kantoran di Jakarta yang 9 to 5 berada di kubikel ruangan di gedung-gedung tinggi dengan pekerjaan yang sudah hapal sampai alam bawah sadar. Mereka yang mulai termakan rutinitas tanpa karya. Sekedar mengisi kekosongan waktu atau mungkin menjadikan pekerjaan sebagai pengalihan issue a.k.a pelarian. Yet, I was fortunate enough to have a job that is just like ‘playing’, learning and also ‘creating impact’ as a bonus. Anyway, kenapa jadi curhat gini hahaha. Ya tak apalah sudah cukup juga lama tidak curhat di blog.

Well, dua bulan terakhir memang cukup banyak hal yang bisa dijadikan alasan untuk tidak menulis lagi. Bisa aja dong menjadikan alasan ‘fokus ramadhan’ sebagai pembenaran? Ngga deng. Emang lagi susah menemukan mood yang tepat untuk memulai untuk menulis kembali. Selalu saja ada distraction, misalnya notifikasi Instagram, whatsapp, dan lain-lain yang bikin susah fokus. Oh, I really missed my old brain long before internet era. I also missed my old Ayi yang biasanya ga gampang ke-distract, yang cuek yang lengkap dengan over thinking nya. If you have the kind of cure that can bring my old Ayi back, please contact me ASAP! Hahaha

Jadi ceritanya sekarang, kantor udah pindah ke bangunan baru, di daerah Benhil. Masih di daerah macet, tak jauh beda dengan kantor lama di daerah sabang yang juga sama macetnya. Dengan pindahan ini, berakhir pula hari-hari saya sebagai anak kereta yang tiap pagi harus berebut tempat di gerbong KRL jurusan Bogor-Jakarta Kota yang mana pagi hari subhanallah penuhnya. Sedihnya, sekarang jadi gabisa makan nasi bebek super enak di pinggiran wahid hasyim lagi setiap malam :')

Long story short dua bulan kebelakang, dimana ada bulan spesial bulan Ramadhan. Rutinitas di bulan puasa kemarin alhamdulillah, personally lumayan ada perubahan lebih baik jika dibanding sebelumnya. Segala puji hanya bagi Allah. Mungkin karena efek dari video series 101 ramadhan nya Ustadz Nuzul juga ya di Youtube 😊 semoga kedepannya lebih baik lagi dan masih diberikan kesempatan bertemu kembali dengan Ramadhan ya, aamiin. 

Nah, alhamdulilah tahun ini bisa kembali pulang kampung, bahkan dua kali perjalanan mudik karena H-2 lebaran nemenin mamah ke kampung halamannya di Toli-Toli, yang punya pantai keren-keren juga. Hampir 6 tahun tidak main kesini lagi sejak sebelum masuk kuliah. Tidak banyak perubahan, masih banyak berderet gunung yang penuh dengan pohon-pohon cengkeh dan pesisir-pesisir pantainya banyak dijajakan hasil tangkapan ikan yang melimpah. Saya sendiri menembuktikan saat mencoba ikutan memancing ke tengah laut, tidak butuh waktu lama untuk strike! Masya Allah.

Foto pantai dalam perjalanan ke Toli-Toli

Kalau Toli-toli banyak yang tidak berubah, beda cerita dengan kota Palu, yang setiap tahun selalu ada saja yang berubah. Tahun ini misalnya, saya banyak melihat mulai menjamurnya salah satu jaringan minimarket Alfami** bahkan sampai di kampung-kampung dimana banyak kios-kios kecil berdiri. Semoga saja ini tidak mematikan pedagang-pedagang kecil disana yang sehari hari menggantungkan hidupnya dari warung kelontongnya itu.

-----

Saat mudik kemarin, saya juga sempat ngobrol panjang lebar di salah satu warung kopi dengan seorang teman. Topiknya mulai dari yang serius seperti, “kenapa bisnis di kota Palu hitsnya hanya sebentar saja?” “contohnya bisnis warkop yang mulai pelan-pelan menghilang”, sampai topik yang jauh lebih serius lagi: Pernikahan. Kebetulan teman saya ini akan melangsungkan pernikahan nya tahun ini, dengan teman kampus yang mana junior saya juga. What a small world! Pembahasan soal penikahan dan pentingnya ‘rencana’ bagi seorang laki-laki menjadi perbincangan hangat kami malam itu. Sungguh perbincangan yang berat, tapi seru. Apalagi kalau dengar ceritanya yang mulai meninggalkan pekerjaan yang dilarang Allah, demi menghalalkan si dia. Seolah tidak percaya, teman saya ini benar-benar akan menikah. Like everyone who are in their early 20s, ketika feed Instagram mulai dipenuhi teman-teman seangkatan yang sudah halal, jadi ketakutan dengan pertanyaan, “Jadi kapan?”

#mulairandomlagi

Previous PostPosting Lama Beranda

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.